MotoGP Americas 2024 – Gelar Raja COTA Kembali Direnggut, Marc Marquez Ungkap Penyebab Terjatuh Saat Pimpin Balapan

Diposting pada

Roda Berita – Ketika Marquez memimpin untuk pertama kalinya sebagai pembalap Gresini Ducati di pertengahan balapan MotoGP Americas 2024, kemenangan COTA kedelapannya dan kemenangan MotoGP pertamanya sejak 2021 tampaknya akan segera tercapai.

Namun, beberapa saat kemudian juara dunia delapan kali itu terjatuh ke tanah setelah tiba-tiba kehilangan posisi terdepan di tikungan 11.

“Kami perlu mengambil sisi positifnya. Kami bertarung di grup teratas itu, kami mencoba memimpin perlombaan,” kata Marquez dilansir dari Crash.

“Namun sayangnya, perasaan hari ini bukan yang terbaik,” ucap Marquez.

Marquez mengungkapkan bahwa masalah rem depan telah memaksanya untuk memompa tuas berkali-kali saat memasuki tikungan dan akhirnya membuatnya tersingkir dari balapan.

“Saya kesulitan dengan rem depan. Oleh karena itu, saya berkata ‘oke’. Cobalah untuk memimpin perlombaan dan mari kita lihat apakah ada kemajuan’.”

“Namun sesampainya di tikungan 11, perasaan tidak enak itu kembali saya rasakan dan perlu mengerem 3-4 kali,” ujar pembalap 31 tahun itu.

“Itulah mengapa saya meningkatkan kecepatan dan kehilangan bagian depan. Tetapi, terlepas dari itu, perasaan sepanjang akhir pekan itu bagus.”

“Kami terus berkembang, saat pemanasan kami melakukan perubahan yang juga membantu saya. Jadi saya senang.”

Marquez telah menjadi pemain kunci dalam balapan sepuluh putaran sampai saat itu, kehilangan sidepod saat kontak awal dengan Jack Miller.

Dia beruntung untuk tetap tegak di motornya ketika serangan awal yang gagal untuk memimpin mengakibatkan kontak dengan Jorge Martin.

Apakah Marquez akan mampu membendung Maverick Vinales, yang berjuang dari posisi kesebelas menuju kemenangan, jika dia tidak terjatuh, mustahil untuk dikatakan.

Namun Marquez mengakui ‘kecepatannya tetap ada’ setelah ‘pulih dua kali’.

“Sayangnya di tikungan pertama, saya melebar karena kontak antar pembalap lain dan banyak pembalap yang menyalip saya. Saya lalu memulihkan dua posisi,”kata Marquez.

“Saya sempat pulih, tetapi kemudian saya harus banyak memperlambat agar tidak memukul Martin. Dan Bagnaia menyusul saya lagi dan saya mencoba mengejar,” ujar Marquez.

“Jadi kecepatannya ada, levelnya ada. Ini yang paling penting.”

“Sekarang kami berangkat ke Jerez, kami akan terus berkembang dan mari kita lihat apa yang bisa kami lakukan di sana.”

“Selangkah demi selangkah kami semakin dekat dengan orang-orang teratas.”

Marquez sebelumnya menjadi runner-up di bawah Maverick Vinales pada sprint race kembali menjadi pembalap dominan di motor GP23 hingga mengalami kecelakaan.

Marquez kini merosot ke posisi kedelapan dalam kejuaraan dunia, tertinggal 44 poin dari Jorge Martin sebagai pemuncak klasemen yang finis di posisi keempat pada balapan MotoGP Americas 2024.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *