Spotify akan PHK 17 persen karyawan untuk kurangi biaya

Diposting pada

Roda Berita – Spotify akan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap 17 persen karyawannya dalam upaya untuk mengurangi biaya, demikian diumumkan oleh CEO Spotify, Daniel Ek, kepada karyawan Senin (4/12).

The Vergepada Senin (4/12) waktu setempat melaporkan, berdasarkan total jumlah karyawan sebanyak 9.241 yang diungkapkan selama laporan keuangan terakhir, diprediksi bahwa pemutusan ini akan berdampak pada lebih dari 1.500 orang.

Dalam memo yang dikirimkan kepada karyawan, Ek menyatakan bahwa pertumbuhan ekonomi yang melambat dan biaya yang meningkat menjadi alasan pemutusan ini, yang akan membuat Spotify menjadi perusahaan yang lebih ramping.

“Hari ini, kita masih memiliki terlalu banyak orang yang ditugaskan untuk mendukung pekerjaan dan bahkan melakukan pekerjaan di sekitar pekerjaan daripada berkontribusi pada peluang dengan dampak nyata,” tulis Ek.

“Saat kita tumbuh, kita telah terlalu jauh meninggalkan prinsip dasar ketangkasan ini,” tambahnya.

Ini adalah kali ketiga Spotify melakukan pemutusan besar-besaran tahun ini. Pada Januari, perusahaan mengumumkan akan melakukan PHK terhadap 6 persen staf, atau sekitar 600 karyawan. Kemudian, pada Juni, diumumkan bahwa akan memangkas 200 peran tambahan dari divisi podcast-nya.

Selain memotong biaya, Spotify juga telah berupaya untuk meningkatkan pendapatan, dengan menaikkan harga beberapa paket langganannya di beberapa pasar, termasuk AS, pada musim panas.

PHK ini terjadi setelah jumlah karyawan Spotify meningkat secara signifikan selama pandemi COVID-19, dengan jumlah karyawan hampir dua kali lipat dalam tiga tahun terakhir, seperti yang dicatat oleh The Wall Street Journal (WSJ).

Dalam memo tersebut, Ek mempertahankan keputusannya untuk memperluas tim selama periode tersebut, tetapi mengatakan bahwa “kini kita berada dalam lingkungan yang sangat berbeda.”

Karyawan yang terkena dampak PHK terbaru Spotify akan menerima sekitar lima bulan uang pesangon menurut memo Ek, selama periode tersebut perusahaan akan terus menanggung biaya kesehatan mereka.

Secara umum, Spotify selama sejarahnya lebih memprioritaskan pertumbuhan daripada keuntungan triwulanan, tetapi WSJ mencatat bahwa investor telah semakin mendorong untuk mencapai profitabilitas selama setahun terakhir.

Ek mengatakan pada hari investor tahun lalu bahwa dia bermaksud agar Spotify mencapai keuntungan pada tahun 2024. Meskipun perusahaan tersebut mencatat keuntungan triwulan dalam laporan keuangan terakhirnya, WSJ mencatat bahwa Spotify melaporkan kerugian sebesar 462 juta euro (sekitar Rp7,7 triliun) dalam sembilan bulan pertama tahun ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *